Pesona Indonesia

Menulis Itu Bagus

Post Page Advertisement [Top]


Beberapa jam menjelang Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyampaikan respons terkait hasil rekomendasi Tim Independen Verifikasi Fakta dan Proses Hukum atas kasus Bibit Samad Rianto dan Chandra M Hamzah, atau Tim Delapan, seluruh pimpinan KPK diminta menghadap Presiden.

"Kami diminta menghadap Bapak Presiden," ujar Wakil Ketua KPK nonaktif Bibit kepada para wartawan, Senin (23/11) di Jakarta.

Namun, Bibit tidak menjelaskan maksud pemanggilan tersebut. Semua pimpinan KPK meninggalkan gedung lembaga antikorupsi tersebut sekitar pukul 13.40.

Secara terpisah, anggota tim kuasa hukum Bibit-Chandra, Ahmad Rivai, terkait pernyataan SBY bahwa penyelesaian kasus kliennya dilakukan di luar pengadilan, mengatakan, hal ini lebih karena tidak ada bukti hukum yang cukup kuat untuk menyeret Bibit-Chandra ke meja hijau.

"There's no case. Ini harus batal demi hukum. Kasus ini tidak bisa dilanjutkan," ujarnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bottom Ad [Post Page]

| Designed by @kamuniangtbk | About Us | Contact | Disclaimer | Privacy Policy